Unlimited WordPress themes, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Computer Skills
  2. Electronics
Computers

Menggunakan Raspberry Pi sebagai AirPlay Receiver

by
Length:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Shylchemist (you can also view the original English article)

Raspberry Pi adalah komputer kecil serbaguna yang menyediakan kotak pasir sempurna untuk mulai membuat beberapa proyek yang menyenangkan dan menarik. Salah satu proyek yang populer adalah sebagai penerima AirPlay, memungkinkan kita untuk mengalirkan audio dari perangkat iOS atau komputer menggunakan iTunes ke Raspberry Pi kita yang terhubung ke satu set speaker.

Dalam tutorial ini, saya akan menunjukkan kepada Anda cara mengatur Raspberry Pi untuk digunakan sebagai AirPlay receiver sehingga Anda dapat mengalirkan audio dari perangkat iOS apa pun, iTunes atau software AirPlay yang kompatibel seperti AirFoil.


Persyaratan

Kita perlu beberapa bagian sebelum memulai, yang semuanya telah saya sebutkan di bawah ini:

  • Raspberry Pi
  • Kartu SD 4 GB atau lebih besar
  • Micro USB kabel dan sumber power (atau Micro USB adaptor daya)
  • Kabel HDMI dan tampilan yang kompatibel
  • USB keyboard
  • Beberapa speakers
  • Kabel Ethernet
I'll be using a Raspberry Pi Model B with these additional cables and connectors.
Saya akan menggunakan Raspberry Pi Model B dengan kabel dan konektor tambahan ini.

Saya akan menggunakan sistem operasi Raspbian. Raspbian adalah distribusi Linux yang telah disesuaikan khusus untuk Raspberry Pi. Ringan dan mudah digunakan, dengan semua perangkat keras bawaan sudah dikonfigurasi dengan driver dan siap digunakan.

Penerima AirPlay tidak perlu nirkabel dan Raspberry Pi yang akan saya konfigurasi akan menggunakan port Ethernet dan dihubungkan melalui kabel ke jaringan rumah saya.


Mem-flash Kartu SD Anda

Sebelum kita dapat mengatur Raspberry Pi kita, kita harus mengunduh sistem operasi Raspbian dan mem-flash-nya ke kartu SD yang sesuai. Kita sebelumnya telah menerbitkan panduan langkah demi langkah tentang hal ini dalam tutorial sebelumnya "Cara mem-Flash Kartu SD untuk Raspberry Pi". Lihat dan ikuti instruksi untuk mem-flash kartu SD Anda dan kembali ke sini setelah selesai.


Booting Raspberry Pi Anda

Sekarang kartu SD Anda telah di-flash, saatnya untuk memulai Raspberry Pi Anda.

  1. Hubungkan Raspberry Pi Anda ke layar yang Anda pilih menggunakan kabel HDMI.
  2. Hubungkan keyboard USB Anda.
  3. Masukkan kartu SD Anda.
  4. Nyalakan Raspberry Pi menggunakan port Micro USB.

Tip: Anda dapat menggunakan kabel HDMI-DVI jika tampilan pilihan Anda tidak memiliki koneksi HDMI.

Raspberry Pi Anda akan memulai urutan boot dan Anda akan disajikan dengan Raspberry Pi Configuration Tool. Ada beberapa opsi yang perlu kita ubah di sini sebelum kita dapat melanjutkan.

The Raspberry Pi Config Tool allows us to configure some further options, including making use of all the space on the SD card.
Raspberry Pi Config Tool memungkinkan kita untuk mengkonfigurasi beberapa opsi lebih lanjut, termasuk memanfaatkan semua ruang pada kartu SD.

Perluas Filesystem

Secara default, kartu SD yang di-flash hanya akan menempati ruang sekitar 2GB, dan sebagian besar digunakan. Bahkan dengan memasang kartu 8GB, hanya 2GB yang akan muncul. Untuk memperbaikinya, kita harus memperluas sistem file agar sesuai dengan seluruh kartu.

Melakukan ini sangat sederhana dan sebenarnya merupakan pilihan pertama dalam alat konfigurasi. Cukup tekan enter pada opsi pertama dan itu akan secara otomatis memperluas sistem file untuk mengisi seluruh kartu. Untuk kartu 8GB, ini memberikan 6GB ruang kosong tambahan.

Ubah Kata Sandi Pengguna

Ini adalah proses opsional tetapi merupakan salah satu yang masih layak dilakukan agar Raspberry Pi Anda tetap aman. Pengguna default adalah "pi" dan kata sandinya adalah "raspberry" sehingga mengubahnya, bahkan untuk sesuatu yang sepenting ini, masih disarankan. Anda dapat memilih opsi kedua menggunakan tombol kursor dan menekan enter, di mana Anda akan diminta untuk memasukkan kata sandi baru dan mengonfirmasi.

Selesai

Semua itu adalah pengaturan yang perlu dikonfigurasi dan Anda dapat melanjutkan dan memilih Finish. Ini akan menyebabkan Raspberry Pi Anda restart.

Semua itu adalah pengaturan yang perlu dikonfigurasi dan Anda dapat melanjutkan dan memilih Finish. Ini akan menyebabkan Raspberry Pi Anda restart.

Masukkan nama pengguna "pi" dengan kata sandi yang baru Anda atur dan Anda akan masuk dan siap untuk memulai.

Dimanakah Semua Ikon?

Semua instruksi berikut ini sebenarnya akan dilakukan dalam antarmuka baris perintah dan karenanya, tidak memerlukan segala bentuk lingkungan desktop. Antarmuka grafis membutuhkan sumber daya sistem dalam jumlah yang wajar sehingga jika dapat dihindari, itu membuat sumber daya yang akan digunakannya tersedia untuk proses lain.

Karena Raspberry Pi kita tidak lebih dari penerima untuk informasi jaringan, ia tidak memerlukan antarmuka grafis. Namun, membutuhkan tampilan agar kita dapat melihat apa yang dimasuki.


Memperbarui Software

Seperti halnya komputer biasa, salah satu hal pertama yang harus dilakukan adalah memeriksa pembaruan software apa pun. Untuk melakukan ini, masukkan yang berikut ke dalam baris perintah:

Kita sebenarnya menjalankan dua perintah di sini, satu demi satu. Yang pertama, apt-get update, memeriksa untuk melihat apakah ada paket baru (software) yang tersedia, dengan cara yang sama kita akan menjalankan Pembaruan Software pada Mac atau Pembaruan Windows pada PC Windows untuk melihat apakah ada paket baru pembaruan.

Perintah kedua, apt-get upgrade, download dan menginstal pembaruan software yang tersedia. Sekali lagi, jika kita menggunakan Mac menjalankan Update software, ini adalah ketika kita benar-benar klik "Download & Install".

Updating the software of our Raspberry Pi can take a little time and you'll probably see lots of lines of information appear on the display.
Memperbarui software Raspberry Pi kami dapat memakan waktu sedikit dan Anda mungkin akan melihat banyak baris informasi muncul di layar.

Proses ini dapat memakan waktu sedikit tergantung pada pembaruan yang tersedia dan kecepatan koneksi internet Anda jadi bersabarlah saat proses sedang berjalan.


Menginstal Tanggungan

Sekarang Raspberry Pi sudah mutakhir, kita perlu menginstal beberapa software tambahan yang tidak termasuk sebagai standar. Software yang diinstal adalah:

  • avahi-utils
  • build-essential
  • chkconfig
  • git
  • libao-dev
  • libavahi-client-dev
  • libcrypt-openssl-rsa-perl
  • libio-socket-inet6-perl
  • libssl-dev
  • libwww-perl
  • pkg-config

Sepertinya banyak sekali software! Sebagian besar paket-paket ini sebenarnya terkait dalam beberapa cara dan Anda akan melihat istilah yang sama muncul di beberapa nama file. Menjelaskan tujuan dari semua paket ini akan jauh melampaui persyaratan tutorial ini (dan mungkin sedikit menarik bagi beberapa pembaca) tetapi, cukup untuk mengatakan, Anda memerlukan semua ini untuk melanjutkan.

Tips: Jika Anda ingin tahu apa yang Anda pasang, semua ini adalah paket publik dan informasi lebih lanjut dapat ditemukan di Wiki Package Debian

Menginstal Paket

Untuk menginstal ini, kita dapat melakukannya dalam satu (raksasa) perintah. Tarik nafas!

Masukkan kata sandi Anda, jika diminta, dan Raspbian akan mulai bekerja dan mengunduh semua file ini untuk Anda. Sama seperti pembaruan, ini bisa memakan waktu untuk dilakukan.


ShairPort

Fiuh! Jika Anda sudah berhasil sejauh ini maka selamat sudah dalam urutan. Langkah selanjutnya adalah mengunduh utilitas yang disebut ShairPort, ini akan memungkinkan fungsionalitas inti AirPlay yang diperlukan dan akan memungkinkan kita untuk mengalirkan audio ke Raspberry Pi.

Pada prompt perintah, mari pastikan kita berada di tempat yang diinginkan. Cukup ketik cd dan kita akan ditempatkan kembali ke direktori home. Tidak mungkin kita pindah dari sana tetapi, kalau-kalau Anda telah menjelajahi Raspberry Pi Anda, itu akan memastikan kita tahu persis di mana kita berada.

Kita akan menggunakan perintah git yang baru diinstal untuk mengunduh ShairPort dari GitHub.

Many open-source projects store their code on GitHub which is accessible to everyone.
Banyak proyek sumber terbuka menyimpan kode mereka di GitHub yang dapat diakses oleh semua orang.

Perintah memberitahu Raspbian untuk mengunduh utilitas ShairPort dari GitHub. Sekali lagi, masuk ke detail tentang cara kerja GitHub akan melampaui lingkup tutorial ini.

Kita sekarang akan "membuat" software yang akan menginstalnya untuk digunakan.

Pertama-tama, mari navigasikan ke folder shairport yang baru saja kita buat dengan mengunduhnya.

Selanjutnya, kita akan menyiapkannya untuk instalasi dan kemudian menginstalnya. Kita akan merangkai perintah ini menjadi satu sehingga tidak perlu memasukkannya secara terpisah.

Setelah beberapa menit, ShairPort sekarang diinstal dan siap digunakan.

Mulai ShairPort

Untuk memulai ShairPort, masukkan perintah berikut:

Ini memulai ShairPort dan menamai perangkat AirPlay baru kita dengan Raspberry JAM. Raspberry Pi kemudian akan menyatakan bahwa "mendengarkan koneksi" yang berarti siap untuk digunakan.

As you can see, my iPad is now able to stream audio to our Raspberry Pi.
Seperti yang Anda lihat, iPad saya sekarang dapat melakukan streaming audio ke Raspberry Pi.

Di iPad saya, saya telah membuka menu AirPlay dan sekarang dapat melihat dan menjalankan speaker baru. Untuk mengujinya, cukup mulai streaming beberapa audio ke sana dan tancapkan speaker atau headphone Anda.


Tweaker Audio

Anda harus, sekarang, memiliki beberapa audio yang diputar melalui Raspberry Pi Anda tetapi mungkin sedikit di sisi yang tenang dan peningkatan volume speaker hanya mendistorsi itu. Keluaran audio Raspberry Pi bukan kualitas terbaik dan, secara default, volume disetel sangat rendah.

Kita dapat men-tweak ini dengan menggunakan perintah alsamixer. Untuk menjalankannya, pertama-tama kita harus menghentikan ShairPort. Tekan Ctrl-C akan menghentikan ShairPort berjalan sepenuhnya dan memungkinkan kita untuk memasukkan perintah berikut:

Dengan menggunakan tombol kursor atas dan bawah, sesuaikan levelnya menjadi sekitar 75-80, lagi dan Anda berisiko mendistorsi audio jauh.

The volume for the built-in audio of the Raspberry Pi can be tweaked further. Don't increase it too much, though, or else it will sound too distorted.
Volume untuk audio bawaan dari Raspberry Pi dapat disesuaikan lebih lanjut. Namun, jangan menambah terlalu banyak, atau akan terdengar terlalu menyimpang.

Tekan Esc untuk menyimpan perubahan dan keluar, kemudian jalankan kembali perintah sebelumnya untuk memulai ShairPort. Untuk menghemat sedikit waktu, cukup gunakan tombol kursor atas dan bawah lagi di keyboard Anda dan Anda dapat menggulir melalui perintah sebelumnya.

Setelah Anda menyalakannya kembali, gunakan perangkat iOS Anda (atau apa pun yang Anda streaming) untuk mengalirkan kembali audio ke Raspberry Pi dan audio akan menjadi lebih keras tanpa harus menyalakan speaker.


Perampungan

Ada beberapa kekurangan dengan pengaturan sejauh ini. Tidak ada konektivitas Wi-Fi sehingga Raspberry Pi, dan karenanya speaker kita, berada di bawah batasan fisik. Selain itu, kualitas audio dari Raspberry Pi audio built-in biasa-biasa saja di terbaik. Ini adalah batasan yang memiliki solusi yang relatif sederhana dan akan menjadi hal yang dilihat saat tutorial kita berlanjut.

Apa pun yang terjadi, pada akhir tutorial ini Anda akan dapat mengonfigurasi Raspberry Pi dari awal sebagai penerima AirPlay, memungkinkan Anda mengalirkan audio dari perangkat atau software apa pun yang kompatibel, seperti halnya dengan AirPort Express atau bahkan Apple TV.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.